July 31, 2016

Tentang Operasi Caesar

tentang-operasi-caesar

Ruang operasi bukan ruang yang asing untuk saya. Saya sudah pernah memasukinya. Tidak hanya sekali tapi berkali-kali. Entah sudah berapa siang dan malam pernah saya habiskan disana.

Satu hal yang paling melekat di ingatan saya,

ruang operasi itu dingin. Sangat dingin.

Entah karena pendingin ruangan yang diatur sedingin mungkin agar sterilitas tetap terjaga atau,

karena malaikat maut berjaga disana.

Mungkin banyak orang tidak suka berada di ruang operasi, apalagi menjalaninya. Tapi saya, sejujurnya, suka berada di ruang operasi. Saya suka menjalani operasi.

Entah karena saya tipikal orang yang perfeksionis soal kebersihan dan kerapian sehingga merasa cocok disana atau,

karena kesunyiannya membuat saya bisa mengagumi maha karya Tuhan secara lebih.

Baca juga : Alhamdulillah, Saya Hamil

Di antara sekian banyak jenis operasi yang pernah saya jalani, operasi caesar adalah yang paling sering. Iya, saya sudah pernah menjalani operasi caesar. Tidak hanya sekali tapi berkali-kali. 

Saya tahu prosedurnya. Saya hafal prosedurnya. Langkah demi langkah. Karena saya memang 'dituntut' untuk itu.

tentang-operasi-caesar

Berjeda kurang lebih 7 tahun, kini saya akan menambah jumlah hitungan operasi caesar yang pernah saya jalani. Ya, saya akan kembali masuk ruang operasi dan menjalani operasi caesar. 

Tapi kali ini muncul rasa yang berbeda.

Saya takut. Sangat takut.

Seperti semua ilmu tentang operasi caesar tidak pernah saya ketahui dan saya hapal. Seperti semua pengalaman tentang operasi caesar tidak pernah saya alami.

Entah saya takut karena apa.

Mungkin karena semua yang sudah saya alami selama 37 minggu ini bersama anak dalam kandungan saya.

Mungkin karena selama ini saya menjalani operasi caesar sebagai asisten dokter Sp.OG, satu dari serangkaian syarat yang harus saya penuhi untuk menjadi dokter umum, sedangkan kali ini saya akan menjalani operasi caesar sebagai pasien.

Baca juga : Menjadi Seorang Dokter

Kadang, terlalu banyak tahu itu...

menakutkan.

Atau mungkin, sederhana saja, karena saya hanya manusia biasa. Saya hanya perempuan biasa.

Operasi caesar...

Saya tahu prosedurnya. Saya hapal prosedurnya. Langkah demi langkah. Tapi satu hal yang tidak akan pernah saya tahu. Satu hal yang tidak akan pernah saya hapal.

Hasilnya.

Mungkin itu yang membuat saya takut.

22 comments:

  1. Ya punya info tidak selalu membuat kita tenang ya.. Malah kadang bikin stress.. Semoga lancar ya mba dini operasinya :)

    ReplyDelete
  2. Semamgat yaa kak dini.. aku jadi inget juga waktu nulis laporan step by step SC, ga cuma jadi asisten tapi jadi hafal urutannya juga.. bismillah.. semoga lancar yaa kak :)

    ReplyDelete
  3. Mba Din, bismillah, insya Allah sehat selamat ya mbaa.. Semoga Allah selalu melindungimu dan memberi Mba Din kekuatan :*

    ReplyDelete
  4. haduh Kak, aku merinding.
    kak ceritain ya kelanjutannya nanti :')

    ReplyDelete
  5. Saya juga termasuk yang takut banget sama operasi Mba.
    Semoga dimudahkan ya Bu dokter.

    ReplyDelete
  6. Mbaa, moga pelaksanaan operasi caesarnya berlangsung lancar yaa. InsyaAllah lancar2 dan sehat persalinanku. Pengalamanku pas operasi caesar malah aman dan nggak sakit :)

    ReplyDelete
  7. keep positive dan hope for your best bu dokter.
    sy 3 kali di ruang caesar... selalu deg2an tak terkira.
    tp pasrah dan tawakkal membantu meringankan dada

    ReplyDelete
  8. Semoga proses persalinan lancar, baby dan mommy nya sehat2.

    ReplyDelete
  9. Pasrahkan pada Allah mba..semoga lancar ya mba...aq pun dulu sempet takut masuk ruang operasi Alhamdulillah tenaga medisnya bisa cairkan keadaan..

    ReplyDelete
  10. Biar kata udah sering liat SC tetep saja deg-degan ketika harus menjalaninya ya, Mbak. Kayak suami yang SpOG tetep deg-degan kalau istrinya mau melahirkan secara SC. Semoga Mbak Dini dan babynya sehat dan selamat yaa.

    ReplyDelete
  11. Yang penting sudah berusaha, sesuai prosedur dan berproses. Apapun hasilnya dipasrahkan padaNya. Doaku padamu, mbak -Sesama alumni sesar berulang.

    ReplyDelete
  12. takut itu pasti ada ya, mba. tetap semangat aja, yang penting ikhtiar. aku pun pernah masuk ruang operasi pas operasi amandel. waktu itu bapak yang takut, akunya lempeng aja. yang penting sembuh, jadi bisa makan es krim lagi. hehe

    ReplyDelete
  13. Huhuhu, iya ya Mba. Aku mbayangin jadi Mba Dini juga pasti takut. Aku dulu menjelang lahiran pada bilang suruh nonton prosedur operasi cesar yang banyak beredar di youtube. Tapi aku nggak mauuu :'(
    Karena ya itu Mba,aku takut nanti jadi takut duluan. Jadi yowes, aku santai saja pas cesar. Bismillah, pasrah ke Allah dan ke dokter.

    Ayo Mba Dini semangat ya, dzikirnya jangan berhenti :*

    ReplyDelete
  14. Mba dini, barakallah yaa selamat untuk kelahiran babynyaa.. Semoga ibu & baby sehat2 selaluuu.. Aamiin

    ReplyDelete
  15. wahhhh selamat ya mbk, sehat selalu bwt dikau jd si kecil ya mbk amiinn

    ReplyDelete
  16. Barakallah Mba Dini atas kelahiran putrinya, semoga jd anak shalihah..

    Saya dl SC krn sdh pasrah sampai diinduksi dan dinaikkan dosisnya tapi partus berhenti.
    Skrg pengen promil anak ke 2 tapi malah jd kebayang2 Sc 😀

    ReplyDelete
  17. iya juga ya din, kalau kamu dokternya mah jadi hapal malah jadi takut, kalo aku nggak tau sama sekali perutnya diapain jadi yowes santai kaya di pantai, taunya keluar bayi hihihi.. btw selamat menjadi ibu :)

    ReplyDelete
  18. Banyak tau mmg jadi pikiran makin takut, jd bu dokter sudah siap ???
    Aku doakan semoga semua nya lancar

    ReplyDelete
  19. Semoga semua lancar yaaaa.. Insya Allah diberi kekuatan. Cheers..

    ReplyDelete
  20. Aku baca postinganmu din, kayak nonton drama korea doctors tadi siang. Pas si dokter ahli bedah itu kena tumor dan otaknya harus dioperasi.. Rasanya lebih takut dari yang ga tau dan better ga tau.. *brani ngomong gini karna dini dah lahiran hehehe..

    Eniwei slamat ya atas kelahiran dedenya.. Smoga daku segera menyusul *nikahdulu haha

    ReplyDelete
  21. Aku baca ini ingget proses pas mau laparaskopi. Kata orang itu operasi kecil tapi tetep aja deg2an dan takut. Dan pas aku mau lo, ada ibu disebelahku yang mau operasi caesar. alhamdulillah semuanya lancar ya din. skr tinggal enjoy parenthood :)

    ReplyDelete