Top Social

Jangan Takut Miskin Karena Anak

10 June 2016
jangan-takut-miskin-karena-anak

Hari Sabtu satu minggu yang lalu adalah jadwal saya kontrol kehamilan ke dokter. Alhamdulillah bertepatan dengan jelang bulan Ramadhan jadi sekalian saya mau tanya apa saya bisa melaksanakan ibadah puasa atau tidak.

Dari pemeriksaan USG, Alhamdulillah janin saya baik-baik saja tapi...

Air ketubannya kurang. 

Padahal dari pemeriksaan USG sebelumnya (kurang lebih 3 minggu sebelumnya) air ketubannya masih normal. Walau begitu, dokter meyakinkan saya supaya tidak khawatir karena memang air ketuban saya kurangnya belum sampai tahap yang mengkhawatirkan. Dokter berpesan agar saya lebih banyak minum untuk mengatasi hal ini. Katanya lagi, kalau mau lebih cepat, bisa dibantu minum air kelapa.

Alhamdulillah di dekat rumah saya ada kios yang jual air kelapa jadi saya pikir sekalian pulang mampir dulu ke kios kelapa. Tapi entah kenapa pas pulang ya pulang saja gitu... Tidak terbeli air kelapanya.

Keesokan harinya saya dan suami kedatangan Eyang tetangga. Eyang tetangga datang bukan tanpa maksud tapi datang untuk mengantarkan dua kantong plastik besar air kelapa murni! Saya sampai bengong ketika menerima dua kantong plastik besar air kelapa itu. Eyang tetangga memang tahu kalau saya sedang hamil tapi kok bisa pas banget ya...

Baca juga : Berbuat Baik

Ini bukan kejadian pertama tapi sudah kejadian yang kesekian. Selama saya hamil, setiap saya butuh sesuatu, ada saja yang datang memenuhi kebutuhan saya. Selama saya hamil, setiap saya menemukan kesulitan, ada saja yang datang membantu.

Masya Allah rezekimu, Nak :")

Satu lagi pelajaran untuk saya dan suami. Pelajaran untuk semakin percaya dan yakin bahwa janji Allah (memang) benar adanya.

Iya, janji Allah benar adanya bagi mereka yang mempercayai dan meyakini.

jangan-takut-miskin-karena-anak

Ketika Allah menitipkan anak, Dia sertakan juga rezekinya, jodohnya, takdirnya juga ajalnya.

Jadi, apa lagi yang perlu kita pertanyakan? Apalagi yang perlu kita ragukan? Apalagi yang perlu kita takutkan?

20 comments on "Jangan Takut Miskin Karena Anak"
  1. Allahuakbar. Allah memberi apa yang kita butuhkan ya Mba.

    ReplyDelete
  2. Rezeki memang udah diatur oleh Allah, jadi berbaik sangka aja mestinya. Semoga sehat semua ya sekeluarga :)

    ReplyDelete
  3. Setiap anak punya rejeki nya masing2 dan Allah takkan perna keliru itu

    ReplyDelete
  4. Subhanallah.. Itu pula yg saya rasakan saat ada ahza :)
    Ayooo mba dini, rajin2 minum air putih yaa :)

    ReplyDelete
  5. Masya Allah benaran ya, Mbk. janji Allah itu benar nyata

    ReplyDelete
  6. Iya Mba Din. Dari sejak ia dalam perut sampe sekarang, alhamdulillaahhhhh rezeki buat dia selalu ada. diapers ga pernah ga kebeli, meskipun pada saat itu akhir bulan dan uang emang tinggal segitu-segitu aja, tp Allah dtaangkan rezeki dari arah yang tak terduga.

    Sehat terus Mba Din sayaang. Semoga makin banyak rejeki, dede sehat terus yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya rabbal alamiin. Makasii mbak doanya ;)

      Delete
  7. Tulisan yg sangat mencerahkan mbak, rezeki memang sudah di atur Allah.

    ReplyDelete
  8. Masya Allah, kadang suka amazed sendiri tiap baca pengalaman org atau ngalamin sendiri :') lancar-lancar ya mbak Dini sampai due date 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya rabbal alamiin. Makasii doanya ;)

      Delete
  9. Bener banget diniiii.. itu jg aku dan suami rasakan pas punya anak.

    ReplyDelete
  10. Betul Mbak, setiap anak udah punya rejekinya masing-masing :)

    ReplyDelete
  11. Jangab takut miskin karena anak, jangan takut miskin karena menikah, jangan takut miskin karena berhijrah. Rezeki sudah ada yg mengatur & tidak akan pernah tertukar :)

    ReplyDelete
  12. saya jadi pengin sharing sesuatu mba kalau berkenan
    Umar pernah panas banget sampai mencapai 39 dan itu belum pernah terjadi.sempet panik karena dirumah sendirian orang tua lagi pengajian. suami diluer kota. dompet cuman tinggal 20 ribu aja mba. karena uyutnya pengin diadain mudun lemah *tradisi tegal uang simpanan buat keperluan itu habis. ndilalah temen kuliah dulu wa dan ajak ngobrol ngalor ngidul sampai akhirnya saya bilang umar lagi panas. eh kok dia bilang "oiya rekeningmu mana aku belum kasih kado buat umar ya..kalau barang aku males belinya dan takut ga kepake aku transfer mentahnya aja ya..buat umar lho bukan buat emaknya hahahah". saya pikir dia becanda tapi tetap saya kasih siapa tahu rejeki umar. pas orang tua datang langsung dibawa ke klinik terdekat dan aku minta mampir ATM pas aku cek subhanallah temenku itu kirim 500 ribu. saya sempet nangis dan gemetar. saya sempet tanya kok banyak banget buat keperluan anakmu gimana?dia bilang lagi ada rejeki bonus kerjaan.ya Allah saya merinding mba..dan memang uang itu akhirnya buat keperluan umar. subhanallah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masya Allah, rezeki Allah memang selalu ngga terduga ya

      Delete
  13. Alhamdulillah... Allah memang sering ngasih rejeki dari jalan yg ga disangka :)

    Semoga sehat2 ya dedek dan bundanya..

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post Signature